ALL

Laporan dari Ukraina: Saat Dubes Yuddy Disambut Kadet

By  | 
Share Berita :
Laporan dari Ukraina: Saat Dubes Yuddy Disambut Kadet | Foto: Istimewa

Laporan dari Ukraina: Saat Dubes Yuddy Disambut Kadet | Foto: Istimewa

KedaiPena.Com – Dubes RI untuk Ukraina Prof.DR. Yuddy Chrisnandi, ME mengunjungi Sekolah Kadet di Kyiv. Kunjungan itu untuk memenuhi undangan dari Kepala Sekolah Kadet, Nataliyya Mikalivna untuk melihat bagaimana proses pembentukan karakter anak-anak dan generasi muda di sekolah tersebut.

Lyceum – boarding school № 23 “Cadet corps, demikian nama dari sekolah kadet berasrama yang mengenalkan kepribadian disiplin kepada murid-muridnya sejak kelas 1 sekolah dasar hingga kelas 12.

Sejak dini, anak-anak dibekali pendidikan karakter mulai dari pengenalan sejarah bangsanya, kebudayaan hingga pelatihan fisik. Bagi anak-anak perempuan, diarahkan agar mereka menyadari perannya sebagai wanita Ukraina. Mulai dari cara perilaku terhadap orang-tua dan guru hingga kepantasan berpakaian.

Ciri-ciri anak-anak lulusan sekolah ini adalah mereka siap ditempatkan di mana saja di seluruh Ukraina, bahkan jika harus dipanggil untuk berperang mempertahankan negara.

Menurut Dubes Yuddy, Indonesia bisa mengambil pengalaman dari Ukraina mengenai cara melindungi anak-anak dan generasi mudanya dari ancaman, sekaligus memberikan bekal menghadapi tantangan masa depan.

Di sekolah, penghargaan waktu dalam mendapatkan bekal masa depan sangat penting. Setiap anak diberikan kesadaran mengelola waktunya mulai dari bangun tidur, mengerjakan kewajibannya, hingga berinteraksi sosial.
“Setiap saat, anak-anak diawasi oleh guru dan para senior dengan penuh tanggung jawab,” ujar Yuddy.

“Mereka menyadari ancaman di luar bagi anak-anak dan generasi muda begitu besar, sehingga memberikan bekal bagi generasi muda merupakan tanggung jawab bangsa dan negara,” sambungnya.

Bangsa Ukraina menyadari, proses menghancurkan suatu bangsaadalah dengan menghancurkan anak-anak dan generasi mudabaik melalui penghancuran karakter, akal dan fisik seperti narkotika dan obat-obat terlarang, LGBT hingga faham-faham yang tidak sesuai dengan masyarakatnya.

Dalam kesempatan itu, Dubes Yuddy disambut dengan parade ala militer dan salam khas Ukraina serta Orkestra yang dibawakan oleh para Kadet.

Ia menyampaikan terima-kasih atas keramahan masyarakat Ukraina kepada bangsa Indonesia.

Dubes Yuddy mengatakan bahwa apa yang dilaksanakan di Sekolah Kadet ini merupakan Best Practice yang patut dipertimbangkan untuk diterapkan di Indonesia.

Secara khusus untuk Lyceum – boarding school № 23 “Cadet corps” yang berlokasi di Shevchenkivsky district of Kyiv, Dubes Yuddy memberikan buku cerita rakyat Indonesia “Bawang Putih dan Bawang Merah, serta cerita Semut dan Gajah” yang telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Ukraina oleh Staf KBRI Kyiv, Marina Barabash.
Menurut Yuddy yang diterjemahkan oleh Marina Barabash tersebut, berisi cerita rakyat Indonesia yang popular. Cerita tersebut menyampaikan pesan moral yang penuh makna tanpa menggurui atau memaksakan nilai kepada anak-anak, sehingga tanpa disadari anak-anak dapat meniru hal-hal yang positif dari cerita-cerita tersebut.

“Saya bangga, buku cerita rakyat Indonesia kini dapat dibaca dalam tulisan dan bahasa Ukraina, serta mengucapkan terima-kasih dan penghargaan kepada Marina Barabash atas dedikasinya,” tutup Yuddy Chrisnandi.

Laporan: Muhammad Hafidh

Facebook Comments
Share Berita :

Leave a Reply

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *